Kosongkan Gelas, Lalu Menulislah!

Mengapa harus dikosongkan gelasnya bi? sergap si cantik Saffa menyela tausiah mingguan saya. Iya nak, jika gelas pikiran kamu penuh maka semua untaian kata nasehat yang Abi sampaikan tidak akan masuk ke dalam otak dan pikiran alam sadar kamu, jawab saya laksana psikolog andal. Dalam hati kamu akan berkata, “ah ini mah sudah sering Abi bicarakan” atau “yah itu lagi, itu lagi, aku kan sudah paham”. Begitulah nak, jika gelasnya penuh maka tak ada lagi masukan bernas yang bisa menyelip dalam pikiran kita.

Kejadian gelas penuh itu juga terjadi di dalam kelas menulis minggu lalu. Tips dan tricknya sih tidak ada yang baru. Saya sudah pernah me ndengarnya langsung dari Asma Nadia (novelis favorite saya), Kadir Ruslan (pemantik inspirasi menulis saya) Iswadi (Inspirator menulis juga bisa jadi lahan bisnis) dan orang tua kita di BPS pak Sairi (sang orator ulung tiada duanya). Tayangan power pointnya hampir sama. Menulislah dengan hati, banyak membaca, istiqomah (konsisten), bandel (ditolak puluhan kali tetap saja kirim dan kirim lagi). Tak ada istimewanya. Begitulah kejadian kalau gelas kita penuh. Semua terlihat biasa saja.

Lalu, bagaimana cara mengosongkannya?, sementara pikiran sudah dipenuhi rasa “ah kalo itu saya juga bisa” yang menggumpal di ubun-ubun batok kepala ini? Merendahlah serendah-rendahnya. Ilmu saya masih cetek, masih jauh, boro-boro menulis opini, bikin status saja masih belepotan, saya ini cuma penulis buku laporan, saya baru punya blog lima tahun, itupun jarang dikunjungi dan sempat berdebu, dan ditutup dengan saya ini apalah. Apakah itu membuat anda melemah? Inferior? Tidaklah yaw. Itu strategi agar apapun yang disampaikan para mentor masih bisa diterima otak anda. Jika gagal maka selama workshop anda akan lebih banyak mengintip HP, menggambar nggak jelas, merem melek dan tentu saja keluar masuk seperti ingus.

Masalahnya adalah penampilan sang mentornya mas bro? Udah tua dan tidak menarik. Bicaranya datar, cuma berdiri di satu tempat, minim joke, dan monoton. Apalagi power pointnya juga terlalu penuh dengan kalimat, menjemukan. Ya begitulah, ketika gelas itu penuh, apapun akan terlihat menyebalkan, nggak eye catching, nggak ada lucu-lucunya, garing dan bawannya pingin pulang saja.

Maka dari itu, wahai calon peserta workshop menulis berikutnya. Siapa pun yang terpilih untuk dipanggil ke Jakarta, mulailah belajar mengosongkan gelasnya dari sekarang. Belajar menerima masukan dari orang lain, istri atau suami bahkan dari anak-anak kita sekalipun. Jangan katakan kepada mereka, “sudahlah nak Abi itu sudah lebih dulu makan asam garam kehidupan, Abi itu duluan lahir dari kamu, Abi itu sudah paham, Abi mengerti maunya kamu, walau tidak melahirkan Abi mengerti siapa kamu”. Jika itu yang anda lakukan, bersiaplah, anda akan terkubur dengan segala “kebisaan” anda yang hanya seujung jari itu. Barakallah.

22/10/2017

Pukul 06.45

#tulisanEO

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s